Selasa, 26 Oktober 2010

I Heart BULOG

berhubung banyak urusan, jadi baru sempet di review sekarang nih. hehehe .. malem minggu kemarin (23/10/2010) gue di undang mas arie untuk TF sekali lagi *plus ambil bukti Dp gedung + catering* dan kali ini gue bawa si bebiih untuk uji coba. Kebetulan kali ini NC lagi pegang Bulog, jadi bisa sekalian liat-liat gimana mereka ngedekor Bulog deh. Konsep kali ini, Pelaminan padang dengan dominasi warna merah - gold. Overall, gue cukup suka dengan dekorasinya. Emang sih ga 'wah' banget, ato ga terlalu rame. tapi gue suka dengan ke-simple-an konsep nya. pelaminan padangnya yang campuran pink-gold juga cantik :)


Untuk menu yang disajikan waktu TF ga jauh berbeda waktu gue dan nyokap TF di gedung Tifa Kemala Komdak. Cuma ada beberapa menu tambahan kayak sate padang, soto padang, dan coto makasar. Balik lagi, untuk rasa kembali ke selera masing-masing ..
- Siomay: enak, walaupun agak keras. tapi rasanya ga amis
- nasgor seafood: enak, ga hambar
- chicken teriyaki: favorit gue dan si bebiih. maknyuusss
- dendeng balado: kali agak pedes sedikit. tapi bebiihku yg asli padang sukaaa :)
- sate padang : rasa bumbu nya passs. sayang, porsi nya kecil-kecil :p
- soto padang : yang ini gue suka banget! sedikit asin. tapi kata bebiihku rasanya enak. aku juga suka bangettt. wajib ada!!!

Untunglah gue bawa si bebiih untuk TF kali ini. karena malemnya dia langsung laporan ke ibu suri, bilang kalo rasanya enak. dekorasinya juga oke. Ibu suri sih rada-rada ga percaya sama selera anaknya. hahaha .. insyaAllah makin mantap dengan bulog dan nabila catering. fiuuuhhh, sejujurnya agak-agak deg-degan nih. takut dengan konsep yang berantakan jadinya. hiks .. mudah-mudahan semua nya lancar car carrr sampe dengan hari H.

BIG NO to BUAH KUPAS !!!!

ini adalah salah 1 elemen paling penting yang harus diperhatikan kalo venue pernikahan memakai lantai ubin, bukan karpet. teramat sangat tolong jangan menyajikan buah kupas semacam pisang, rambutan, salak, duku, dan semacamnya. yang pertama, tamu ga akan pernah tahu harus buang kulit buah itu dimana. akibatnya tamu akan buang sampah sembarangan di lantai *which is indonesian bad habit* yang kedua. akibat buang kulit di lantai, otomatis lantai nya amat sangat kotor dan ga sedap banget dipandang. petugas catering pun ga mungkin mondar mandir nyapu ruangan kan??? yang ketiga, perpanjangan dari 2 alasan diatas .. kulit buah kupas bisa jadi sangat licin, yang mengakibatkan tamu yang ga sengaja nginjek bisa kepeleset *no joking, i was one of the victim*
sepanjang bulan oktober ini, udah hampir 3 x gue ngeliat pernikahan yang ber venue non-carpet yang menyajikan buah kupas. bayangin, dalam waktu kurang dari 1 jam, ruang resepsi langsung berantakan total. saat itu juga gue langsung menekankan ke Cp catering gue, yaitu mas arie dari nabila catering, untuk tidak sama sekali menyajikan buah kupas. BIG NO!!!! Yang lebih memalukan lagi, waktu ke pernikahan temen kampus nya si bebiih di graha marinir hari minggu kemarin, gue hampir dengan cantiknya kepeleset kulit pisang *belum lagi di sodok sana sini sama para tamu yang mayoritas adalah jamaah* GREAT!!!
So, untuk para capeng lainnya harus bener-bener perhatiin dengan detail jenis buah apa aja yang bakal disajikan nanti. Gue langsung bilang ke mas Arie "pokoknya saya ga mau ngeliat ada buah kupas, apalagi yang namanya pisang. cukup semangka, melon, nanas, pepaya yang dipotong" hehehe. Bener deh massssss, saya ga mauuuuuu .. huhuhuhu .. moga-moga beneran ga ada buah kupas di hari pernikahan gue nantinya :((

Jumat, 22 Oktober 2010

bismillah, akhirnya DP juga!

Akhirnya bisa bernapas lega juga *merenggangkan tubuh selebar-lebarnya* fiiuuuhhhh .. setelah proses googling dan browsing kanan kiri, agak-agak sok akrab dengan pihak marketing beberapa catering, akhirnya pilihan tetep jatuh pada gedung oryza bulog dengan rekanan nabila catering. walaupun tanggal yang gue mau udah keburu di booked orang duluan, dan terpaksa rela pindah ke 1 hari setelahnya .. ya udah gapapa .. insyaAllah menikah di tanggal berapapun tetep tanggal baik dan barokah *insyaAllah, amien*
Kebetulan, berhubung yang nge-booked tanggal dan gedung bulog nya itu pihak nabila catering, jadi 'sedikit' diberi keringanan waktu untuk DP dari pihak bulog nya. normalnya, maksimal 5 hari kerja setelah booked tanggal, capeng wajib untuk DP gedung minimal 50%, tapi gue dapet keringanan hampir 2 minggu setelah booked tanggal baru dikejar kewajiban untuk segera DP. hehehe .. Kenapa gue lama banget baru memutuskan untuk DP? karena masih sedikit ragu pihak keluarga calon besan juga sreg dengan bulog dan cateringnya atau ga. ternyata Alhamdulillah menurut si bebiih sih mereka oke-oke aja dan ga ada masalah, baik dari pemilihan tanggal, gedung, dan catering :)
gue juga orangnya ga mau yang ribet-ribet. daripada ga dapet gedung sama sekali gara-gara kelamaan mikirin soal catering dan tetek bengeknya, yaudah lah .. bismillah aja. toh kalo urusan rasa tergantung selera. so far nabila catering memuaskan kok. jadi dengan ucapan BISMILLAH dan napas panjang, gue dan bebiih memutuskan untuk segera DP aja. asli, gue langsung bisa tidur nyenyak dan ga kebawa mimpi. Ga berlebihan .. tapi waktu belum dapet keputusan akan pake gedung apa, gue kepikiran terus kalo mau tidur. bahkan sampe kebawa-bawa mimpi. Hahaha ..
sekarang bisa sedikit bernapas lega untuk beberapa bulan ke depan. untuk gedung dan catering udah DP, paling tinggal tentuin konsep dan tema nya aja. niatnya sih pengen didominasi warna broken white - gold. kenapa white? padahal akad nikah kan udah pake putih. karena gue dan si pacar merasa paling cakep kalo pake padanan warna putih. hahahaha .. tapi belum pasti juga sih. karena pengen di padu padanin sama warna baju resepsi dan pelaminannya. Jalanku masih panjang teman-teman. uhuhuhuks ..
sekarang tinggal mendoakan teman seperjuanganku di kantor, miss dian chocochip. teman sesama teller di kantor, yang sebenernya udah lebih dulu berencana menikah sebelum gue. been there dear, and yeah that sucks! kepastian belum dapet gedung, ato tanggal yang kita mau udah di booked duluan, dan segala macem hal yang meresahkan. Pengen nangis kalo inget beberapa minggu belakangan. Dimana gue terkesan memaksakan kemauan gue soal gedung dan tanggal ke si bebiih. Semua cuma karena 1 hal, takut kedahuluan orang lain. Karena gue booked gedung setelah fix dengan catering. Ibarat gambling, udah fix dengan catering .. tanggal berapapun oke! fiuuhh ... semoga semuanya lancar sampe hari H nya. BISMILLAH

Minggu, 10 Oktober 2010

rekap gedung *LOL*

oke, penyakit malas mulai datang. yang harusnya setiap kali abis survey mau review di blog, tapi keundur-undur .. huhuhu .. gue udah survey kemana aja ya? depkes hang jebat, departemen pekerjaan umum, pusdiklat depsos radal, bulog, pertamina simprug, dan tifa kemala komdak. Sejauh ini yang oke banget masih depkes hang jebat. minusnya, terlalu banyak minus nya! hahaha, alias kebanyakan aturan ga boleh ini itu :P

BULOG

Berhubung depkes hang jebat udah masuk waiting list *thank God dikasih waktu sampe Januari 2011* Bulog adalah satu-satunya gedung yang gue, bebiih, keluarga dan besan naksir berat. kenapa? aula Oryza bulog *tanpa lobby* bisa menampung kurang lebih 700 orang. kalo perkiraan tamu yg dateng nanti lebih dari 700 orang, disarankan pake lobby kalo ga mau ruangan resepsi kayak pasar senggol. cuma memang ada charge tambahan untuk pemakaian lobby. Harga gedung yang cukup mahal sempet bikin gue mikir cukup lama. takut catering rekanan ga ada yang sesuai budget, ditambah lagi takut rasanya yang ga karuan. tapi gimana dong, dari pertama kali survey gue dan bebiih langsung naksir berat :(( dan alhamdulillah ketemu catering rekanan yang affordable, plus rasanya enak. yaitu Nabila Catering. setelah tadi TF di Tifa Kemala, nanya ini itu .. Nabila bersedia nambahin lorong tenda dengan harga yang Alhamdulillah cukup affordable juga *yeaayy ...* dan yang lebih penting, rekanan juga dengan mbak Veny roemah manten!!! Entah kenapa rasanya makin klop dengan catering ini. InsyaAllah berjodoh .. amien amien amien :)

(+) lokasinya strategis, pintu masuk ke gedung Bulog bisa dari 2 arah. tempat parkir luas
(+) aula Oryza besar dan luas, dengan ceiling tinggi
(+) ada 3 ruang ganti, masing-masing dilengkapi kamar mandi. 1 ruang ganti perempuan, 1 ruang ganti laki-laki, dan 1 ruang ganti khusus untuk pengantin. lokasi persis disamping ruang VIP. plus, kondisi ruang ganti cukup besar dan bersih
(+) kalo tamu undangan melebihi 700 orang, disarankan pakai lobby biar ruang resepsi ga kayak pasar senggol. Posisi gubukan ada beberapa didaerah lobby, jadi ga usah khawatir tamu bakalan numpuk di 1 spot.

(-) ceiling bagian panggung pelaminan agak rendah. takutnya ga muat nih pake bagonjong :(
(-) untuk acara resepsi malam, aula Oryza tidak bisa dipake untuk akad nikah. karena yang resepsi siang baru keluar jam 2, jadi terlalu mepet waktunya kalo mau nge-dekor pelaminan untuk akad nikah setelah ashar. tapi ada masjid dengan infaq 800.000,-
(-) surat referensi hanya berlaku dari orang tua kepada anaknya. so, kalo mau dapet harga gedung 50% hanya berlaku bagi anak kandung yang tertera di kartu keluarga :P
(-) ditakutkan daerah macet kalo hujan :((





Pertamina Simprug

Inilah dia kandidat gedung idaman ke-2 *capeng lainnya juga pasti setuju* Hampir ga ketemu minusnya, walau ternyata ada juga. hahaha .. Dulu ini daerah jajahan gue. waktu SD selalu berenang disini, ikut tennis disini, semua-mua nya diabisin disini. Jadi begitu memasuki daerah pertamina simprug bawaannya nostalgia :) sayang kondisinya sekarang kurang dirawat. Setau gue, kolam renang yang dulu rame *masih inget banget deh sekolah renangnya nama nya Kuda Laut* sekarang cuma jadi kolam renang untuk umum.
Nah, gedung Pertamina Simprug ini dari luar memang sama kurang terawatnya. tapi begitu masuk ke lobby nya, pasti hampir semuanya jatuh cinta *ciaelaahhh ...* lokasi ruang resepsi ada di lantai 2. untuk ke ruang resepsi harus naik lewat eskalator *ada tangga yang berkarpet juga* di tengah-tengah lobby ada chandelier yang gede banget, cantik deh pokoknya!
Ruangan resepsinya besar, panggung dan ceiling tinggi. dan ada beberapa chandelier didalam ruangan resepsi. TOTAL CANTIK!!!! Untuk harga gedung yang kayak gini, murah banget! Kalo ga salah tahun 2010 ini cuma 7 juta + ppn 10 %. Dan setahu gue sih ga ada DP, jadi langsung bayar full. nanti ditambahin lagi 700.000,- untuk deposit yang akan dibalikin 1 bulan setelah acara. Sayangnya, waktu survey kesini minggu lalu sama bebiih + camer kondisi nya lagi hujan super duper deras. Akibatnya? Lokasi gedung yang berada "agak" diturunan cukup bikin banjir. Lobby hampir kemasukan air. Bahkan mobil atoz gue hampir kerendam pas lewatin lobby. Pokoknya total becek. Camer langsung protes "wah, kalo hujan lebat lobby langsung banjir. Kalo nanti hujan gimana? Repot dong! Kasian tamu, bla .. bla .. bla" DANG!!! Langsung deh pertanda ga setuju. Hahaha .. apalagi rencananya kan dilangsungkan pas musim hujan. mau pake pawang hujan sih bisa aja. Tapi yang namanya kondisi alam siapa yang tahu sih? Lalu, begitu melongok keluar jalanan .. kondisi macet total. yeah, great!! Mungkin bagi sebagian orang masalah begini ga terlalu penting, yang penting "mungkin" dapet gedung. Tapi buat gue, semua unsur harus diperhatikan. Biar jadi kenyamanan kita bersama :)

Tifa Kemala Komdak

Ini adalah gedung rekanan Nisa, Nola, dan Nabila Catering. Hmmm, baru sadar ... calon catering gue berinisial N semua. hahaha .. Lokasi persis berada di kantor pusat polisi komdak. Jangan ditanya deh gimana gedungnya. Udah agak tua. Begitu mau parkir aja aura nya udah ga enak banget. Mungkin karena kanan kiri polisi semua ya? Hehehe .. Lokasi ruang resepsi ada di lantai 2. Untuk kesana harus lewat tangga yang terletak di kanan dan kiri lobby pintu masuk. Tangga ini bener-bener sudut mati. Harus didekor biar ga merusak suasana pesta :P mungkin penerima tamu bisa ditempatkan dibawah, persis sebelum tangga. Dan mungkin untuk terlihat lebih glamour, sebelum pintu masuk bisa dibuat tenda lorong kali ya? Itu juga kalo boleh. Overall, ruangan resepsi besar dan benar-benar KOTAK. so, harus pinter-pinter ngedekor nya. Ceilingnya tinggi, tapi sayangnya dibagian panggung pelaminan rendah. sayang tidak mungkin pake bagonjong :( kondisi dapur dan ruang ganti juga kurang bersih yaa??? Tapi begitu tadi TF dengan Nabila, dekorasinya cukup bikin ruangan ini "hidup". ga nyangka aja ruangan sekotak itu bisa didekor dengan cukup cantik. Tapi kalo boleh milih sih, Tifa Kemala Komdak akan berada di antrian paling akhir (-_-")

TF Nabila Catering @ Tifa Kemala Komdak

beberapa minggu terakhir, gue sama nyokap mulai ragu dengan keprofesionalisme-an nisa catering. yang pertama, list gedung-gedung pernikahan yang mereka kasih *yang katanya rekanan* ternyata tidak rekanan sama sekali. DANG!!!! harga yang mereka taruh di list pun jauh berbeda. otomatis ini bikin tambah bingung plus ruwet. Ditambah udah survey gedung sana sini, tapi belum ada yang sreg. adaaaa aja minus nya *sebel banget!!!* Sampai akhirnya gue harus super duper kreatif cari gedung dengan catering rekanannya yang masuk budget pernikahan gue. So, kerjaan gue selama dikantor cuma googling catering dan plus minusnya. Pasti banyak yang senasib sama gue! hahaha .. bahkan berakibat jadi terlalu akrab dengan marketing dari beberapa catering.
Inilah beberapa hal-hal yang terjadi selama beberapa minggu terakhir. Untuk menghindari ga dapet gedung, nyokap langsung booking di Depkes Hang Jebat. Overall, dari beberapa gedung yang udah gue survey, ini yang paling sreg. Minusnya, lokasi nya ada di lantai 4. Untungnya, kita boleh cuma booking dulu tanpa harus DP. Bu neneng selaku pengelola gedung Depkes bilang, kita dikasih waktu sampai dengan Januari untuk ambil keputusan *THANK GOD* jadi sampai dengan waktunya, gue masih bisa cari-cari gedung lain yang lebih sreg dengan cateringnya yang juga harus sreg. hehehe .. Kenapa? well, gue udah coba untuk ga ambil pusing dengan lokasinya yang ada di lantai 4 *berhubung ada 4 lift tamu + 1 lift barang* tapi peraturannya itu lohhhh yang ga nahan. Meja Buffet harus ada di ruangan yang non-carpet *dgn alasan takut karpetnya kotor. oh pohhlleaaseee????* tamu dilarang merokok karena smoke-detector terlalu sensitif, ruangan baru bisa dipakai setelah jam 3, ga boleh ada hal-hal yang berunsur api/gas, dan masih banyak lagi .. saking banyaknya nyokap langsung ilfeel dan memutuskan untuk cari gedung lain.
Waktu gue lagi rajin-rajinnya googling venue beserta cateringnya, tiba-tiba nyokap keinget catering yang pernah kita coba 2 tahun lalu. Ceritanya waktu itu gue lagi ada job nari di pernikahan di masjid al-azhar pondok kopi. Cateringnya, yang gue lupa sama sekali namanya, punya kualitas masakan yang enaakkkk banget! gue inget waktu itu gue nyicipin hampir semua makanannya (-_-") *jangan dicontoh, saya pengisi acara yang tidak tahu malu* siomay, buffet, sate, bahkan dessert semuanya enak. dekorasinya juga bagus. Disaat gue dan nyokap udah hilang arah, tiba-tiba nyokap ketemu kartu nama catering ini diantara map-map kerjaan bokap yang lagi diberesin. Dan ternyata namanya Nabila Catering. gue langsung keinget waktu kontak mba Veny dari roemah manten, dya juga rekanan dari nabila. Akhirnya gue langsung telefon nomer handphone yang ada di kartu nama. Itung-itung kali aja masih bisa dihubungi. Eh, ternyata nomer yang ada disitu Dapur nya Nabila Catering. Jadi gue langsung dikasih nomer telefon bagian marketing dan ownernya. Hahaha ... iseng-iseng berhadiah, sms gue langsung dibales sama sang owner. Padahal itu udah jam 9 malem loh *mohon maaf ya pak muslih :D*
Dan akhirnya berlanjutlah komunikasi gue sama mba Leni dari Nabila. orangnya ramah banget. apa mungkin semua marketing seperti itu ya? hehehe .. Kebetulan gue cari gedung seputar jakarta selatan dan jakarta pusat untuk alternatif gedung lainnya. Kalo bisa yang luas atau ceilingnya tinggi sehingga bisa pake pelaminan bagonjong. Dan dapetlah 2 alternatif gedung, yaitu aula buya hamka masjid al-azhar pusat *bekas sekolah gue dan bebiih jaman dulu* dan Bulog. Sejauh ini, Bulog lah venue yang paling paling paaaaaaaaalingggggggg ideal. Jadi gue minta mba Leni untuk bikin proposal penawaran untuk aula buya hamka dan bulog. ternyata harganya ga jauh beda loh .. beda tipis! Di lain pihak, gue juga minta mas iwan dari Nola Catering untuk buatin proposal penawaran untuk 2 gedung ini. Dua-duanya ngasih harga yang masuk ke budget, cuma ternyata Nabila lebih lengkap kap kap daripada Nola.
Yang uniknya di nabila, all in wedding package nya sudah termasuk dengan undangan. Sepertinya cocok untuk gue yang ga punya banyak waktu ya? hahaha .. seriously, gue kerja sampe sabtu. Jadi untuk survey gedung pun dipaksain sabtu sore. Sementara dengan harga beda tipis, all in wedding package dari Nola belum termasuk entertainment dan undangan. Dan setelah gue tanya-tanya perbandingan ke 2 catering ini, Nola masih kurang ini itu. Sementara buat para capeng yang ga punya banyak waktu dan ga mau repot, Nabila bisa kasih paket yang bener-bener lengkap. Apalagi harga yang ditawarkan sudah termasuk dengan gedung full + charge nya :)
So, jadilah hari ini gue diundang untuk TF oleh mba Leni di gedung Tifa Kemala Komdak. Minggu lalu, gue + bebiih + camer udah survey untuk gedung tifa ini. secara mereka juga rekanan Nisa Catering *gue belum tanya lengkapnya lagi apakah bener-bener rekanan ato ga* Lokasi aula ada di lantai 2. Sebenernya sih luas yaa ... tapi sayang di bagian pelaminan ceilingnya pendek. Dan gue kurang suka aura lingkungan sini. secara kantor pusat polisi ya bookkk??? aura nya agak-agak gimana gitu. Plus, begitu masuk ke ruang Tifa Kemala aura nya juga aneh. Entah kenapa gue kurang suka. Padahal bebiih + camer lumayan suka. Ruangan Tifa itu kotak. I mean, bener-bener menyerupai kotak. so, harus pinter-pinter nih ngedekornya. Dan yang gue kurang suka, untuk masuk ke ruang resepsi harus naik tangga yang letaknya ada di kanan dan kiri pintu masuk utama. itu tangga bener-bener mati dan merusak dekorasi kalo ga ditambahin apa-apa *mungkin dipakein bunga-bunga bisa membantu sedikit*
Tapiii, tadi gue cukup kaget. Karena ruangan seluas tifa kemala, dan sekotak dan se-datar itu bisa didekor dengan cukup cantik sama Nabila. Mereka menempatkan meja penerima tamu dibawah, persis disamping tangga yang menuju ruang resepsi. Untuk dekorasi Buffet mereka pakai kaca lengkung gitu. Cakep deh .. sayang, saking semangatnya untuk TF gue ga sempet foto-foto -_-" hiks maaff .. intinya, ruang tifa kemala berasa "hidup" hehehe ..
Yang tadi gue makan:
- Nasi goreng seafood : enyaakkkk .. asinnya pas!
- Ayam teriyaki : enyaakk bangettt. daging semua. rasa teriyakinya juga pas
- Dendeng Balado : MANTAB!!! so far, dendeng balado paling enak yg pernah gue cobain
- Siomay : agak pedes. siomaynya sedikit keras. tapi ga amis. lebih berasa ayam *nah loh?
- Kakap Asam Manis : rasanya standart catering. tapi ga amis. lumayan deh
- Tekwan : ini juga enak. kuah nya ga terlalu asin, tapi juga ga hambar
- Jajanan pasar : rasanya fresh

Dan lagi-lagi, nyokap udah keburu jatuh hati sama Nabila Catering !!!!! Nilainya sejauh ini, 8 :)

Minggu, 19 September 2010

survey #2 : depkes, pu, depsos, dan aula buya hamka

berhubung libur 4 hari, akhirnya gue memutuskan untuk langsung survey gedung. yes, gue sedikit perfeksionis and terlalu well-planned-well-organized sehingga gue butuh sesuatu yang terstruktur dan terencana *dan berusaha jangan sampai ada hal sekecil apapun yang melenceng dari rencana* :D walaupun rencana hari H masih ada 1 tahun lagi, tapi ga ada salahnya dari sekarang gue mulai survey gedung sana sini. paling ga, gue ga rebutan sama capeng lainnya :P
Oke, tanggal 17 september gue survey ke gedung yang paling deket dari rumah, yaitu aula Departemen Kesehatan di Jln. Hang Jebat. kebetulan gedung depkes ini baru selesai direnovasi beberapa bulan yang lalu. jadi dari luar, gedung ini oke banget. parkiran luas, termasuk dengan parkiran basement. dan bagian lobby juga luas dan bersih banget. bagian resepsionis yang menerima gue sama nyokap juga cepat tanggap dan ramah. tapi setelah melihat sekeliling, gue mulai berfikir .. dimana ya aula depkes nya? sejauh mata memandang cuma ada lobby doang. Akhirnya gue disuruh ketemu sama ibu Neneng dari bagian rumah tangga di lantai 3. sekitar 5 menit menunggu, ternyata ibu neneng nya lagi cuti. jadi yang melayani gue cuma bapak-bapak *maaf saya lupa nama bapak, tapi bapak cukup baik hati dan ramah kemarin* yang bisa dibilang ga tahu menahu soal budgeting gedung. jadi gue cuma berpegang sama list harga gedung dari NC, yaitu 5 juta. dan akhirnya si bapak membawa gue ke aula depkes, yang ternyata berlokasi di lantai 4 *langsung ciut semangat gue* nyokap juga langsung ga semangat begitu tahu lokasi nya ga di lantai dasar. begitu sampai lantai 4, ternyata ya .. ckckck .. gue disambut sama 2 buah pintu yang besar dan bagus. cuma ngeliat luar nya aja gue langsung tahu bahwa dalem aula nya pasti keren. Dan ya, saya benar! Aula yang yang super lowong dan besar, full carpet, ada hiasan lampu kandelar nya. Cantik dan elegant. ga perlu banyak dekorasi untuk ruangan ini. Aula ruangan ini kebagi 2. disebelahnya ada ruangan yang ga terlalu besar, tapi dari ubin semua. ada jendela besarnya, yang bisa ngeliat pemandangan keluar. i heart this hall, really !!!! Sayangnya, ada sedikit aturan untuk penggunaan aula depkes ini. yang pertama, pengaturan minuman bersoda atau minuman berwarna ga boleh ada di aula yang berkarpet *dengan alasan kalau tumpah noda susah dibersihkan* Yang kedua, tamu dilarang merokok dikarenakan smoke detector ruangan ini terlalu sensitif *oh please???* jadi daripada lagi asik ngebul, tiba-tiba ada bunyi nyaring, mendingan tamu dilarang dari awal (-_-") Yang ketiga, ruangan ganti terlalu kecil. sebenernya ruangan ganti itu ideal banget. kamar ganti pria dan wanita masing-masing dilengkapi kamar mandi. cuma kapasitas orang yang bisa lalu lalang di bagian kamar ganti terlalu sempit. bayangin kalo keluarga mau ganti baju dan harus desek-desekan di gang sempit??? kalo cuma mikirin cantiknya ruangan ini, gue mau langsung DP. hahaha .. tapi mengingat terlalu banyak minusnya, gue mikir-mikir lagi deh :( padahal bokap yang dokter dan orang depkes langsung mau nya disini *garuk-garuk kepala*
Hari berikutnya, tanggal 18 september gue sama nyokap melaju ke gedung berikutnya. kalo menurut list gedung rekanan NC, yang paling deket dari rumah adalah gedung Balai Krida di depan pasaraya Grande. dari awal nyokap udah wanti-wanti bahwa gedung ini jangan diharapkan. Tapi yang namanya calon pengantin mah mau jelek mau jauh dihajar aja buat survey :p Pas baru sampe gue langsung shock liat kondisi gedungnya. memprihatinkan. gue bahkan bingung tamu mau parkir mobil nya dimana kalo kondisi parkirannya sempit begini? Dan ya, ternyata emang kata yang jaga gedung ini udah tutup untuk acara pernikahan. Sekarang udah jadi gedung kantoran *well .. ga heran* Jadi gue sama nyokap langsung melaju ke gedung berikutnya, yaitu pendopo PU di belakang al-azhar pusat*ngomong-ngomong PU itu singkatan dari apa ya?* Kebetulan malemnya ada yang mau nikahan disana, jadi pas banget untuk lihat-liat. Sebenernya gue ga asing sama pendopo PU ini. beberapa tahun lalu sepupu gue nikah disini, dan sekitar 2 tahun lalu abangnya sahabat gue juga nikah disini. Waktu itu kondisi aula nya ga kayak begini. Sekarang pendopo PU udah di renovasi. dalem nya keliatan lebih luas dan rapih. Untuk pemakaian ruangan resepsi terbagi dua, aula utama dan aula samping. Overall, luas dan paling ga bisa menampung 600 orang. Yang ngedekor saat itu Puspa Catering. Cakep .. cakep .. tapi sayangnya PC ga menyediakan paket pernikahan. dengan kata lain, untuk katering di hitung per kepala *kebayang ga tuh mahalnya kayak apa???* di pendopo PU ini, ada ruangan lagi paling ujung yang bisa dipakai untuk akad nikah. dan setahu gue, emang kalo akad nikah selalu pake ruangan yang ini. ruangannya luas, 200 orang bisa masuk dan duduk. ruang ganti luas. ada 2 ruang ganti yang besar, kondisi kamar mandi juga bersih. parkiran jangan ditanya. luas dari ujung ke ujung. overall, nilai nya 8,5. dan malemnya gue balik lagi bareng si bebiih, mumpung ada yang nikah jadi dia punya bayangan juga. Cuma 1 yang dia pikirin *sampe sekarang kayaknya* berhubung pelaminan yang akan dipakai yaitu padang modifikasi *gebyok standart dicampur bagonjong padang* atap ceiling pendopo PU ini terlalu rendah. agak bingung juga kira-kira pelaminan padang bisa ditaruh disini ga ya???? hayooo PR tuh buat NC :)
Malemnya setelah ngecek pendopo PU, gue dan bebiih langsung nyebrang ke masjid al-azhar pusat. sebenernya lucu juga ya kalo pada akhirnya gue malah nikah disini. gue dan calon suami sama-sama lulusan al-azhar, jadi begitu memasuki area al-azhar langsung ada perasaan aneh gimana gitu. hehehe .. tadinya aula buya hamka ditutup. tapi berhubung ada pasangan yang juga mau liat ke dalam aula buya hamka, gue langsung ngintil deh tanpa basa basi *maaf ya pak, mukanya rada ketebelan nih* Sebenernya gue agak ragu melihat pintu aula nya yang terlalu kecil. Pernah gue baca di blog tetangga, yang juga ragu sama kapasitas tinggi pintu yang terlalu rendah. Dari gue TK sampe SMP, yang gue inget aula buya hamka itu gelap dan suram. dan walaupun sekarang udah direnovasi, kesan suram nya masih kerasa banget. Untuk aula seharga 9 juta *belum termasuk ppn 10%* kondisinya yang sangat sangat sangat memprihatinkan, sangat tidak masuk akal berbanding harga gedung. Dindingnya banyak yang bocel, entah itu tripleknya atau cat hijau nya yang udah mengelupas. disepanjang dinding pintu masuk juga cat udah mulai mengelupas *ga kebayang butuh banyak kain untuk menutupi semua cacatnya* kondisi ruang ganti juga gelap, suram, dan sempit. si bebiih masih sempet mikir-mikir, kalo gue sih langsung bilang "ga mau!!!!!"
Malemnya, gue mampir ke Departemen Sosial di radio dalam *tempat ke 3 yang deket dari rumah* sebenernya dari awal nyokap kurang setuju untuk pakai depsos. lokasinya terlalu masuk kedalam, ke perumahan. Gang masuknya pun gelap dan bikin seakan-akan lagi ada di luar Jakarta *lebay dikit*. Padahal gedung depsos ini bagus. luas, besar, lowong, atap ceiling tinggi, panggung nya pun tinggi. Parkiran mobil diperkirakan bisa menampung 600-an mobil. Kamar ganti ada 3, luas dan besar. Ideal banget deh. harga gedung nya 8 juta. Tapi menurut pengelola, untuk sementara ini mereka ga melayani acara pernikahan dulu. Jadi depsos cuma melayani dan mengadakan pesta pernikahan untuk mereka yang sudah terlanjur membayar DP gedung. Dan menurut si pengelola, sebenernya depsos ga terikat rekanan dengan gedung manapun. kebanyakan hanya nitip, jadi bebas mau pilih katering mana aja *lho???*
Sejauh ini, pilihan untuk gedung resepsi masih jatuh pada pendopo PU. semuanya ideal. tinggal dikoordinasi sama pihak dekorasi aja, gimana caranya bagonjong padang itu bisa muat di atap pendopo yang ga terlalu tinggi. Next, akan survey untuk aula Nyi Ageng Serang, Indonesia Power, dan Tifa Kemala Komdak *yang terakhir ini belum pernah denger, tapi menurut temen-temen di forum WK gedungnya lumayan oke*

Kamis, 16 September 2010

survey #1 : Nisa Catering

ketika orang-orang berkeluh kesah karena udah harus masuk kerja lagi, beruntunglah saya yang kebagian jatah cuti lebaran di hari kamis dan jumat ini. ketika kantor udah mulai rame kedatengan customer *entah yang mau complain billing, atau mau ganti kartu karena hilang waktu mudik, atau sekedar iseng menuh-menuhin grapari* gue bisa bangun siang, leyeh-leyeh dirumah, dan ga mandi sampe siang. sedikit perasaan bersalah ga enak, karena terpaksa ninggalin 2 orang kasir yang kerepotan karena abis lebaran gini pasti customer di grapari rame banget. plus, mendekati tanggal jatuh tempo. kebayang deh .. kebayang ... baca status anak-anak kantor yang pada ngeluh karena hari ini customer di grapari membludak. maafkan teman-temanku .. *sambil kembali menyeruput secangkir indocafe coffeemix*
oke, berhubung puasa udah lewat, aura lebaran juga udah lewat, sekarang waktu nya yang serius untuk mulai persiapan. ihiks .. yang tadinya niat mau ke salon, mau memanjakan tubuh *prettt* akhirnya beralih untuk survey vendor catering. Akhirnya beranjaklah gue ke catering terdekat, yaitu Nisa Catering. kenapa gue pilih NC? pertama, lokasi nya yang terlalu deket sama rumah gue. mau ngesot .. mau koprol .. mau kayang juga jadi. Tapi si mama gaya banget, saking panasnya cuaca diluar rumah akhirnya milih untuk naik bajay (-_-")
kedua, waktu kakak gue menikah tahun lalu, keluarga juga mempercayakan semuanya ke NC. Hasilnya? Alhamdulillah semua nya puas. dari segi pelaminan, makanan, dan make up. Untuk rasa, alhamdulillah juga memuaskan. Karena nasib gue ga kayak orang kantoran lainnya. hari sabtu pun masih kerja *nasib buruh* jadi gue berusaha cari catering yang sedekat mungkin, jadi memudahkan koordinasi kalau ada apa-apa. Nyokap pun yang dari 2 pernikahan kakak gue sebelumnya jadi seksi-paling-repot juga ga kerepotan untuk bolak balik. Jadi karena dua alasan ini gue juga memilih *insyaAllah* pakai NC :)
Waktu sampai di NC, gue disambut sama mba ulfa. Kalau dulu yang ngurusin pernikahan kakak gue namanya Pak Drajat, sayangnya dya udah ga kerja di NC lagi. Kali ini foto-foto pernikahan yang dipajang udah bukan stock lama. hehehe .. rencananya sih gue mau liat dulu list rekanan gedung nya si NC. Sayangnya, karena bukan catering yang punya nama besar kayak Alphabet, Tidar, Kaparinyo, dan sebagainya, jadi rekanan NC juga bukan gedung yang "wah" banget. Ada sih beberapa yang terkenal dan bagus, tapi karena niat dalam hati berusaha untuk "minimal budget, maksimal hasil" terpaksa list nama gedung yang "wah" itu gue singkirin :D huhuhu .. jadi ceritanya nih gue bukan memilih catering-yang-mengikuti-gedung tetapi gedung-yang-mengikuti-catering. Dan setelah memilah-milah list gedung rekanan, ternyata ada beberapa gedung yang deket rumah. lagi-lagi sifat ambil-yang-simple-ga-mau-repot gue beraksi. hahaha .. Pada awalnya gue pengen banget di Caraka Loka. tapi apa daya, karena nyokap udah keburu jatuh hati sama NC *coba digali kembali 2 alasan gue pake si NC* ditambah lagi mereka ga rekanan, sepertinya harus buang jauh-jauh deh. gue ga mau ambil resiko dengan pake catering yang bukan rekanan. liat persentase charge nya aja udah mabok duluan :(
So, terpilihlah beberapa nama seperti aula Depkes-hang jebat, Depsos-radio dalam, Depperindag, dan beberapa gedung berawalan Dep (-_-") *yang berakhiran Depresi*
Jadi setelah ngobrolin gedung rekanan, beralihlah kita ke pembicaraan paket yang akan diambil. waktu pernikahan kakak gue tahun lalu, dipilihlah si paket I *sekitar 35 juta-an* 250 undangan/500 porsi. tapiiiiii .. karena kakak gue akhirnya malah bongkar paket, jatoh nya mahal juga. bahkan nyokap nambahin lagi untuk konsumsinya. Berdasarkan pengalaman tahun lalu, akhirnya *kemungkinan* dipilihlah si paket III *sekitar 50 juta-an* untuk 400 undangan/800 porsi. but nowadays we have RSVP list on facebook. jadi apalah artinya 400 undangan itu kalau buntutnya yang diundang ada 600 orang lebih? ckckck .. nah, niat ambil paket III ini dengan pembicaraan bahwa gue ga akan bongkar paket. yaa, untuk entertainment sih kayaknya bakalan tetep gue bongkar. secara si bebiih pengennya pake duo akustik kenalan temennya. Dan mudah-mudahan ga lebih banyak lagi yang bakal gue bongkar *berusaha menekan kan motto dan logo pernikahan ini segenap dan sekuat hati .. hoosshhh*
lalu beralihlah pembicaraan ke pelaminan dan dekorasi. Pada intinya, gue pengen konsep "modern tapi tradisional" *nah loh??* jadi gue pengen konsep pelaminan gue modern, tapi tetep ada sentuhan tradisionalnya. berhubung cami berdarah padang, gue pengen banget pake sunting. hahaha .. di mata gue, sunting itu bener-bener mewakilkan sebuah pernikahan *tsaelaahhh,,, tapi gue tetep aja ga mau sunting yang segede gaban dan bikin sakit kepala. gue mau yang modifikasi, simple dan minimalis. sentuhan tradisional lainnya, gue mau temen-temen gue dari sanggar zamri untuk nari di pernikahan gue :) apa guna nya gue dulu bertahun-tahun ikutan sanggar minang kalo ga dibudidayakan, ya ga???? *sambil kedap kedip*
sebenernya dari waktu ngurusin pernikahan kakak gue, gue udah jatuh hati sama pelaminan minang modifikasi nya yang warna biru *bisa di cek disini* Jadi pelaminannya modern, dengan dekorasi bunga-bunga, tapi ada sentuhan rumah gadangnya. Persis kayak permintaan Cami waktu itu, "kalo pelaminannya modern gpp, cuma aku pengen ada hiasan rumah gadangnya" hihihi .. nah, ini persis banget kayaknya *kayaknya ya .. moga-moga calon besan yang asli padang itu setuju* Dan ternyata nyokap juga keburu jatuh hati sama pelaminan ini. Agak bingung juga, karena waktu gue mengutarakan pengen ada sentuhan padangnya nyokap agak nolak. katanya, "jangan terlalu padang banget. kasih sentuhan yang modern" eeh, alhamdulillah nyokap sreg sama pelaminan ini. cuma mungkin untuk warnanya jangan biru kali ya? Cami dan camer sih sukanya warna biru langit, cuma gue sukanya warna hijau tua. Gimana dong? nyokap juga suka banget sama dekorasi campuran hijau tua dan gold nya. hahaha .. mamaku banyak sukanya nih sama akuuuuu *big hug* aduh pusing .. pusing .. pusing ...
Dan yang paling penting dari NC adalah rekanan perias pengantinnya yaitu mba Veny dari Roemah Manten. Waktu kakak gue nikah juga dirias sama mba Veny. Hasilnya? PUAS BANGET! kakak gue yang ga doyan make up medog, sampe pangling. hasilnya soft .. keren .. bagus .. cantik .. manglingin. Kalo lepasan, harga dirias mba Veny ini cukup mahal. tapi untuk standar lengkap pernikahan, jatuh nya masih lebih murah daripada perias lainnya *langsung nangis darah kalo inget PL nya Sanggar Liza. well, dimana ada harga ada rupa*. Kalau gue ambil paket I, cuma nambah 3 juta kalau mau dirias langsung sama mba Veny. tapi kalau gue ambil paket III, tambahannya cuma 1 juta. Udah lengkap semuanya, termasuk kain untuk among, rias wajah untuk penerima tamu, dan sebagainya. Mudah-mudahan bisa booking mba Veny cepet-cepet. Susah deh kalo udah jatuh hati begini. Yang kebayang cuma cantiknya kakak gue waktu dirias. aku juga mauuuuu .. *jedotin kepala ke tembok besi*
Nah, untuk fotografer nya sebenernya gue udah lumayan sreg dengan Lightbrush photography. sempet ngobrol via message facebook sama yang punya, mba Indri, orangnya baik dan welcome banget. Apalagi PL nya tidak mencekik leher, sangat bersahabat dengan kantong para capeng :D tapi begitu liat-liat hasil fotografer rekanan NC yang namanya Ce Va, ternyata hasil fotonya not bad loh. Gue sempet panik waktu nyokap bilang jangan bongkar paket. Dan lebih panik lagi waktu mau buka album portfolio nya si Ce Va. Tapi pas liat album exclusive nya hasil foto nya bagus-bagus. Mudah-mudahan sih dapet vendor foto yang lebih bagus dan meyakinkan *masih tetep ngarep dengan Lightbrush* ihiks .. ya Allah, tolong pertemukan hamba dengan vendor foto rekanan NC yang lebih oke dan ciamiiiiiiksss lagi. hehehe ..

Oke, dengan begini mission #1 accomplished .. Bismillah dulu ahhh :) Rata Penuh

Jumat, 10 September 2010

another blog, another chapter of life

dear you .. am I newbie? nope! blogging since 2003. my old life was written here. sempet aktif di forum bloggerian, sibuk mendesign sendiri layout blog-nya, bahkan lumayan sering kopi darat dengan sesama teman blogger. setelah beberapa tahun aktif nge-blog, rasa jenuh mulai muncul. i stopped blogging since then (-_-") sejak kapan ya? mungkin udah 2 tahun ... atau lebih. oh well, begitu niat nge-blog muncul lagi, blog lama gue udah non-aktif *faaakkk laahh!!!* gimana dengan nasib semua postingan gue? semua link temen-temen blog yang lama? DANG!!!! gue pun sadar bahwa blog itu penuh dengan postingan masa lalu. hahaha .. jaman gue anggep blog sebagai diary pribadi lengkap dengan kalimat "alay" *istilah abege jaman sekarang*
jadi setelah berpikir cukup lama, gue terpaksa merelakan blog lama itu hilang, atau non-aktif istilah kerennya. gpp deh, gue ikhlas. asli .. mudah-mudahan. insyaAllah ya! mudah-mudahan juga gue jadi aktif nge-blog lagi sekarang. karena akan banyak cerita dan persiapan. hehehe .. kayaknya seru juga mengabadikan soal persiapan yang 1 itu *giggle*

and here i come .. Bismillah :)